"MCHOYBLOGINFO". Diberdayakan oleh Blogger.

5 Dari Sekian banyak Senjata Perang yg Paling mematikan

Share on :

 1.Kapal selam rudal balistik 

delta II
Kapal selam rudal balistik lebih besar dari jenis lainnya kapal selam, untuk mengakomodasi SLBM seperti Rusia R-29 atau Trident Amerika. Meskipun beberapa model awal harus muncul ke permukaan untuk meluncurkan rudal mereka, kapal modern biasanya memulai sementara tenggelam di kedalaman lunas dari biasanya kurang dari 50 meter (164 kaki).
Kapal selam rudal balistik berbeda dalam tujuan dari serangan kapal selam dan kapal selam rudal jelajah, sedangkan kapal selam serangan mengkhususkan diri dalam pertempuran dengan kapal angkatan laut lainnya (termasuk kapal selam musuh dan pelayaran niaga), dan kapal selam rudal jelajah dirancang untuk menyerang kapal perang besar dan target taktis di darat, misi utama dari rudal balistik adalah pencegahan nuklir. Dengan demikian, profil misi kapal selam rudal balistik berkonsentrasi pada sisa terdeteksi, bukan agresif mengejar kapal lain. Kapal selam rudal balistik yang dirancang untuk siluman, untuk menghindari deteksi di semua biaya. Mereka menggunakan fitur desain banyak suara-mengurangi, seperti ubin anechoic pada permukaan lambung mereka, sistem propulsi hati-hati dirancang, dan mesin dipasang pada peredam getaran gunung.
Kapal selam rudal balistik dilengkapi dengan hulu ledak nuklir berfungsi sebagai kaki ketiga dari tiga serangkai nuklir. Para tembus pandang dan mobilitas kapal selam menawarkan baik sarana yang dapat diandalkan pencegahan terhadap serangan (dengan mempertahankan ancaman serangan kedua), dan kejutan pertama-pemogokan kemampuan - terutama mengingat berbagai senjata yang mereka bawa.
SSBN adalah US Navy lambung klasifikasi simbol untuk bertenaga nuklir, rudal balistik yang membawa kapal selam [1]. SS menunjukkan kapal selam, B menandakan "rudal balistik," dan N menunjukkan "bertenaga nuklir." Dalam angkatan laut AS gaul, kapal selam rudal balistik disebut boomer. Mereka beroperasi pada "Emas" dan "Biru" dua awak konsep.
Di Inggris, mereka dikenal sebagai SSBNs atau Bom [2] Kedua kru disebut "port" dan "kanan" awak..
Angkatan Laut Prancis menugaskan kapal selam pertama rudal balistik sebagai SNLE, untuk Sous-marin Nucléaire Lanceur d'Engin (lit. "bertenaga nuklir perangkat-meluncurkan kapal selam"). Istilah ini berlaku baik untuk kapal selam rudal balistik pada umumnya (misalnya "Inggris SNLE" terjadi [3]) dan, lebih teknis, sebagai klasifikasi tertentu dari kelas Redoutable. Kelas Triomphant yang lebih baru disebut sebagai SNLE-NG (Generasi Nouvelle, "Generasi Baru"). Dua kru digunakan untuk memaksimalkan waktu ketersediaan kapal disebut 'biru' dan 'merah' awak.
Soviet menyebut jenis kapal RPKSN [4] yang diterjemahkan sebagai "Rudal Tujuan Submarine Cruiser Strategis". Penunjukan ini diaplikasikan pada kelas Typhoon. Lain sebutan yang digunakan adalah PLARB [5] yang diterjemahkan sebagai "Kapal Selam Nuklir dengan Rudal Balistik". Penunjukan ini diaplikasikan pada kapal selam yang lebih kecil seperti Kelas Delta. sumber info



2. B-2 Spirit / Pesawat Siluman
B-2 Spirit / Pesawat Siluman


Northrop Grumman B-2 adalah pesawat perang berteknologi stealth yang digunakan untuk mengembom. Dijalankan oleh Angkatan Perang Udara Amerika Serikat. Pesawat ini tidak mampu terbang cepat dan mudah dimusnahkan jika dilihat.sumber info

3.  Kapal induk (bahasa Inggris: carrier vessel, CV)


Adalah sebutan untuk kapal perang yang memuat pesawat tempur dalam jumlah besar. Tugasnya adalah memindahkan kekuatan udara ke dalam armada angkatan laut sebagai pendukung operasi-operasi angkatan laut. Selain itu juga digunakan sebagai pusat komando operasi dan sebagai kekuatan detterence atau memberikan efek gentar pada lawan. Sebagai kapal yang membawa pesawat, kapal induk memiliki fleksibilitas tempur yang lebih tinggi dibanding jenis kapal perang lainnya. Selain kegunaan tempur, kapal induk juga memiliki fungsi-fungsi lain seperti pengintaian, superioritas udara, atau memberikan bantuan. Saat Tsunami Aceh tahun 2004, Angkatan Laut Amerika Serikat menurunkan 1 kapal induknya dalam memberikan bantuan kemanusiaan kepada para korban, mencari orang-orang hilang, dan mengangkut jenazah-jenazah korban.

Kapal induk pertama kali digunakan oleh Angkatan Laut Inggris, namun sampai menjelang perang dunia kedua negara-negara barat termasuk Amerika Serikat masih enggan menggunakannya sebagai kekuatan Angkatan laut utama. Konsep konvensional armada angkatan laut saat itu didominasi oleh Kapal jelajah berat, Kapal jelajah, Kapal perusak (destroyer) dengan ukuran meriam yang cukup besar hal ini memang disebabkan bahwa kapal induk dipandang cukup rentan dan riskan bila digunakan dalam operasi maritim.
Adalah Angkatan Laut Jepang (Kaigun) yang menggunakan kapal Induk secara efektif pada awal perang dunia II. Akibat perjanjian maritim antara Inggris Amerika dan Jepang serta Perancis dan Jerman disepakati rasio tonase 5:5:3:1,5:1,5 untuk USA, Inggris, Jepang, Perancis dan Jerman membuat Jepang mengakalinya dengan membuat kapal induk ukuran sedang tetapi dilengkapi kekuatan udara yang mematikan sekalipun menuai kemarahan dari pihak militer sendiri. Bukti dari rekayasa Jepang adalah serangan atas Pearl Harbour 9 Desember 1941 yang menyadarkan Barat akan fungsi kapal induk yang dapat melakukan serangan mematikan atas instalasi sasaran lawan. Saat mulainya Perang Pasifik, Jepang memiliki 6 kapal induk yaitu Akagi, Kaga, Soryu, Hiryu, Shokaku, dan Zuikaku, dan 2 kapal induk ringan yaitu Hosho dan Ryujo. Jepang kehilangan 4 kapal induknya pada Pertempuran Midway, yaitu Akagi, Kaga, Soryu, dan Hiryu. Sejak saat itu, ofensif-ofensif Jepang menggunakan kapal induk sudah dihentikan dan menjadi tidak berarti lagi.sumber info

4. Laser Airborne

Airborne Laser Test Bed (ALTB) menyediakan kemampuan kecepatan-of-cahaya untuk mendukung kemajuan teknologi energi diarahkan dan pemahaman aplikasi energi diarahkan.

Program ALTB tempat pertempuran manajemen peralatan, kontrol balok / kebakaran sistem kontrol, dan energi-tinggi Oksigen Kimia Yodium Laser (COIL) pada pesawat Boeing 747-400F dimodifikasi untuk mendukung aplikasi potensi energi diarahkan untuk pertahanan rudal.

Pada 11 Februari 2010, Boeing, rekan industri dan Badan Pertahanan Rudal AS berhasil menunjukkan kecepatan, ketepatan dan potensi terobosan senjata diarahkan-energi saat Airborne Laser Test Bed terlibat dan menghancurkan rudal balistik meningkat


 5. Pesawat Tempur FA-22


 
F-22 Raptor perbankan tersisa dalam penerbangan, menunjukkan pandangan atas pesawat. Mesin dengan afterburner memancarkan cahaya merah muda. Sebagian besar abu-abu, selain dari jendela kokpit emas, dengan petunjuk dari kondensasi kebiruan pada sayap pesawat.F-22 RaptorPeran Stealth tempur superioritas udaraNasional asal Amerika SerikatProdusen Lockheed Martin AeronauticsBoeing Pertahanan, Space & KeamananPertama penerbangan 7 September 1997 [1]Pendahuluan 15 Desember 2005Status Dalam pelayanan, dari produksi [2]Primer pengguna Angkatan Udara Amerika SerikatDiproduksi 1997-2011Jumlah dibangun 195 (8 tes dan 187 operasional) pesawat [2]Program biaya US $ 66700000000 [3]Satuan biaya US $ 150 juta (biaya kusut untuk FY2009) [4]Dikembangkan dari Lockheed YF-22Berkembang menjadi Lockheed Martin X-44 MantaLockheed Martin FB-22
Lockheed Martin / Boeing F-22 Raptor adalah kursi tunggal, bermesin ganda generasi kelima pesawat tempur supermaneuverable yang menggunakan teknologi siluman. Ini dirancang terutama sebagai pesawat tempur superioritas udara, tetapi memiliki kemampuan tambahan yang mencakup serangan darat, peperangan elektronik, dan peran sinyal intelijen [5]. Lockheed Martin Aeronautics adalah kontraktor utama dan bertanggung jawab untuk sebagian besar sistem badan pesawat, senjata dan akhir perakitan F-22. Program mitra Boeing Pertahanan, Space & Security menyediakan sayap, badan pesawat belakang, integrasi avionik, dan sistem pelatihan.
Pesawat ini berbagai dilambangkan dengan F-22 dan F/A-22 selama tahun-tahun sebelum secara resmi memasuki layanan USAF pada bulan Desember 2005 sebagai F-22A. Meskipun masa pengembangan yang panjang dan mahal, Angkatan Udara Amerika Serikat menganggap F-22 komponen penting dari kekuatan udara AS taktis, dan klaim bahwa pesawat tak tertandingi oleh pesawat tempur diketahui atau yang diproyeksikan, [6] sementara Lockheed Martin mengklaim bahwa kombinasi Raptor kesadaran siluman, kecepatan, kelincahan, presisi dan situasional, dikombinasikan dengan udara-udara-dan udara-ke-darat kemampuan tempur, membuat pejuang keseluruhan terbaik di dunia saat ini. [7] Marsekal Udara Angus Houston, mantan Kepala Angkatan Pertahanan Australia, mengatakan pada 2004 bahwa "F-22 akan menjadi pesawat tempur paling menonjol yang pernah dibangun." [8]
Tingginya biaya pesawat, kurangnya jelas udara-ke-udara misi tempur karena penundaan dalam generasi kelima program Rusia dan Cina tempur, larangan AS terhadap ekspor Raptor, dan pengembangan berkelanjutan dari yang direncanakan lebih murah dan lebih fleksibel F-35 menghasilkan panggilan untuk mengakhiri F-22 produksi. [N 1] Pada bulan April 2009 Departemen Pertahanan AS diusulkan untuk berhenti menempatkan perintah baru, persetujuan Kongres, untuk penghitungan akhir dari pengadaan 187 pesawat operasional [10]. Kuasa Undang-Undang Pertahanan Nasional untuk Tahun Anggaran 2010 tidak memiliki dana untuk F-22 produksi lebih lanjut. Final F-22 berguling dari jalur perakitan pada 13 Desember 2011 dalam upacara di Dobbins Air Cadangan Dasar sumber info

0 komentar:

Poskan Komentar

Info Wisata

 photo freebanner_zps107bd00d.gif Info Hub. 0899 8 933339 Rumah Subsidi

Pengikut

Related Post

Arsip Blog

Info Musik